Selamat Datang Di Website Kontakperkasa Futures Surabaya

KONTAK PERKASA FUTURES | Begini Kebencian Pendiri WhatsApp pada Iklan

Written By KPFSURABAYA on Tuesday, May 28, 2019 | 12:25 PM



KONTAK PERKASA FUTURES SURABAYA - Facebook memastikan pada tahun depan WhatsApp akan disusupi iklan. Sebuah langkah yang sangat diharamkan para pendiri WhatsApp, Jan Koum serta Brian Acton.

Kedua pendiri yang sudah meninggalkan Facebook itu, konon karena tidak setuju dengan rencana iklan di WhatsApp, sejak dulu sudah mengutarakan prinsipnya tersebut.

Pada tahun 2012, dua tahun sebelum Facebook membeli WhatsApp, Jan Koum menulis di blog WhatsApp soal ketidaksenangannya terhadap iklan.

"Aku dan Brian menghabiskan 20 tahun di Yahoo. Bekerja keras untuk menjual iklan karena itu yang dilakukan Yahoo. Mereka mengumpulkan data dan beriklan. Kami menyaksikan Yahoo dilampaui Google, penjual iklan yang lebih efisien dan lebih untung," tulisnya.

Menurut Jan, mereka tahu apa yang dicari user, sehingga bisa mengumpulkan data dengan lebih efisien dan menjual iklan lebih baik. Perusahaan-perusahaan itu tahu semua tentang pengguna, teman-temannya sampai kegemaran dan menggunakan semua itu untuk menjual iklan.

"Ketika kami memulai sendiri, kami ingin membuat sesuatu yang bukan hanya tempat iklan. Kami ingin membuat layanan yang ingin dipakai orang. Kami tahu bisa melakukan apa yang menjadi keinginan orang setiap hari, yaitu menghindari iklan," tambah Koum.

"Tak seorangpun bangun dan tertarik melihat lebih banyak iklan, tak seorangpun tidur dengan memikirkan tentang iklan yang akan mereka lihat besok. Kami tahu orang pergi tidur memikirkan tentang siapa yang mereka ajak chat atau kecewa karena tidak melakukanya," papar dia.

Dia menilai iklan merusak estetika dan penghinaan terhadap intelijensi. Koum pun berjanji para engineer di WhatsApp pekerjaannya bukan mengumpulkan data, melainkan membuat fitur-fitur baru atau memperbaiki bug demi para user.

Pada saat itu sebagai metode monetisasi, WhatsApp menarik biaya murah untuk menggunakan layanan, hanya sebesar USD 1. Beberapa tahun setelah dibeli Facebook, metode monetisasi itu dihilangkan.

Tak sedikit uang yang digelontorkan Facebook pada tahun 2014 untuk mencaplok WhatsApp, yaitu USD 19 miliar. Sebagai perusahaan besar dan sudah melantai di bursa saham, tentu Facebook takkan membiarkan WhatsApp yang jumlah usernya miliaran itu tidak menghasilkan laba.

Keinginan itu memang bertolak belakang pada janji Mark Zuckerberg saat membeli WhatsApp. Pernyataan Jan Koum usai akuisisi Facebook dulu, menyiratkan bahwa WhatsApp tidak akan diutak atik.

"WhatsApp akan tetap otonom dan beroperasi secara independen. Kerja sama di antara kedua perusahaan kami takkan terjalin andaikata kami harus mengompromikan prinsip dasar yang mendefinisikan perusahaan, visi, dan produk kami," ucap Koum saat itu.

Tapi baik Brian Acton dan Jan Koum saat ini sudah lepas dari WhatsApp. Maka Facebook pun sudah leluasa untuk menjalankan rencananya, terutama soal masuknya iklan. Sejak tahun lalu, pihak Facebook sudah membeberkan niatnya itu.

"Kami akan menayangkan iklan di Status. Ini akan menjadi model utama monetisasi untuk perusahaan dan juga kesempatan bagi para pebisnis untuk menjangkau orang-orang melalui WhatsApp," kata Vice President WhatsApp, Chris Daniels.

Dan akhirnya, iklan di Status dipastikan akan menyambangi WhatsApp mulai tahun depan. Kekecewaan Acton dan Koum pun mungkin makin besar. Acton bahkan sudah menyatakan identitas WhatsApp sudah hilang.

Selain masalah iklan, hal itu terkait rencana Facebook lainnya untuk mengintegrasikan Messenger, Instagram dan WhatsApp sehingga bisa saling berkirim pesan. Bisa dikatakan, WhatsApp masa kini sudah berbeda dari di masa silam.

"Kupikir identitas WhatsaApp memang sudah hilang dan itu dikarenakan para pendirinya sudah pergi," sebut Acton belum lama ini KONTAK PERKASA FUTURES

Baca juga artikel lainnya
1. Bitcoin ‘Bikin Sakit’, Lebih Baik Pilih Emas | KONTAK PERKASA FUTURES

2. Investasi Emas Tetap Menggiurkan Sampai Kuartal Pertama 2018 | KONTAK PERKASA FUTURES

3. Investasi Masih Menarik Tahun 2018 | KONTAK PERKASA FUTURES

4. Menengok Prospek Bisnis Investasi di Tahun Politik | KONTAK PERKASA FUTURES

5. Tahun 2018, Bisnis investasi Dinilai Tetap Menarik | KONTAK PERKASA FUTURES

6. 2018 Emas dan Dolar Pilihan Menarik untuk Investasi Berjangka | KONTAK PERKASA FUTURES

7. KPF: Bisnis Investasi Masih Menarik pada 2018 | KONTAK PERKASA FUTURES
Share this article :

Post a Comment